Wednesday, December 18, 2013

PENETAPAN KADAR FORMALIN BM=30 (HCHO)

I.              Maksud dan tujuan
Menetapkan kadar formalin dengan cara titrasi yodometri.

II.           Teori dasar

Formaldehida merupakan senyawa organik dengan rumus CH2O atau HCHO. Ini merupakan aldehid paling sederhana, nama sistematisnya metanal. Nama umum dari substansi berasal dari kesamaan dan kaitannya dengan asam format.

Suatu gas pada suhu kamar, formaldehida tidak berwarna dan memiliki karakteristik pedas, bau menjengkelkan. Ini merupakan prekursor penting dengan bahan lainnya dan senyawa kimia. Pada tahun 2005, produksi dunia tahunan formalin diperkirakan menjadi 8,7 juta ton.. Solusi Komersial formaldehida dalam air, biasa disebut formol, dulunya digunakan sebagai desinfektan dan untuk pengawetan spesimen biologi.

Dalam pandangan digunakan secara luas, toksisitas dan volatilitas, paparan formaldehida adalah pertimbangan signifikan bagi kesehatan manusia. Pada tahun 2011, US National Toxicology Program digambarkan formaldehida sebagai "dikenal sebagai karsinogen manusia".

Formaldehida lebih rumit daripada banyak senyawa karbon sederhana karena mengadopsi bentuk yang berbeda. Salah satu turunan penting adalah trimer siklik metaformaldehyde atau trioksan dengan rumus (CH2O)3. Ada juga suatu polimer yang tak terbatas disebut paraformaldehyde. Senyawa ini berperilaku, dalam arti kimia, mirip dengan molekul CH2O.

Ketika dilarutkan dalam air, formaldehida membentuk methanediol hidrat dengan rumus H2C (OH)2. Ini diol juga ada dalam kesetimbangan dengan serangkaian oligomer (polimer pendek), tergantung pada konsentrasi dan suhu. Sebuah solusi air jenuh, yang mengandung sekitar 40% formaldehid volume atau 37% massa, disebut "100% formalin". Sejumlah kecil stabilizer, seperti metanol, biasanya ditambahkan untuk menekan oksidasi dan polimerisasi. Sebuah kelas komersial khas formalin mungkin berisi 10-12% metanol di samping berbagai kotoran logam.

Proses di atas atmosfer berkontribusi hingga 90 persen dari total formaldehida dalam lingkungan. Formaldehida merupakan zat antara dalam oksidasi (atau pembakaran) metana serta senyawa karbon lainnya, misalnya kebakaran hutan, knalpot mobil, dan asap tembakau. Ketika diproduksi di atmosfer oleh aksi sinar matahari dan oksigen di atmosfer metana dan hidrokarbon lain, menjadi bagian dari kabut asap. Formaldehida juga telah terdeteksi di luar angkasa

Formaldehida, serta oligomer dan hidrat, jarang ditemui dalam organisme hidup. Methanogenesis hasil melalui setara dengan formaldehida, tapi ini spesies satu-karbon bertopeng sebagai kelompok metilen di methanopterin. Formaldehida merupakan penyebab utama keracunan metanol, karena metanol dimetabolisme menjadi formaldehyde oleh alkohol dehidrogenase. Formaldehida tidak menumpuk di lingkungan, karena itu dipecah dalam beberapa jam oleh sinar matahari atau oleh bakteri hadir di tanah atau air. Manusia memetabolisme formaldehida cepat, sehingga tidak menumpuk, dan diubah menjadi asam format dalam tubuh.

Formaldehida adalah pertama molekul organik poliatomik terdeteksi di medium antarbintang dan karena deteksi awal telah diamati di banyak daerah di galaksi. Karena minat yang luas dalam formaldehida antar baru ini telah dipelajari secara ekstensif, menghasilkan sumber extragalactic baru. Mekanisme yang diusulkan untuk pembentukan adalah hidrogenasi CO es, ditunjukkan di bawah ini.
H + CO → HCO
HCO + H → H2CO (laju konstan = 9,2 × 10-3 s-1)
Formaldehida tampaknya probe berguna untuk astrochemists karena reaktivitas rendah dalam fase gas dan fakta bahwa 110 ← 111 dan 211 ← 212 K-doublet transisi agak jelas.
formaldehida pertama kali dilaporkan pada tahun 1859 oleh kimiawan Rusia Aleksandr Butlerov (1828-1886) dan meyakinkan diidentifikasi pada tahun 1869 oleh August Wilhelm von Hofmann.

Formaldehida diproduksi industri oleh oksidasi katalitik metanol. Katalis yang paling umum adalah logam perak atau campuran besi dan molibdenum atau vanadium oksida. Dalam proses formox umum digunakan, metanol dan oksigen bereaksi pada ca. 250-400 ° C di hadapan oksida besi dalam kombinasi dengan molibdenum dan / atau vanadium untuk menghasilkan formaldehid menurut persamaan kimia:

2 CH3OH + O2 → 2 CH2O + 2 H2O
Katalis perak berbasis biasanya beroperasi pada suhu yang lebih tinggi, sekitar 650 ° C. Dua reaksi kimia di dalamnya secara bersamaan menghasilkan formaldehida: yang ditunjukkan di atas dan reaksi dehidrogenasi:
CH3OH → H2CO + H2
Pada prinsipnya formaldehida dapat dihasilkan oleh oksidasi metana, tetapi rute ini tidak layak karena industri formaldehida lebih mudah teroksidasi dari metana.

Formaldehida adalah sebuah blok bangunan dalam sintesis senyawa lain signifikansi khusus dan industri. Ini menunjukkan sebagian besar sifat kimia aldehida lain, tetapi lebih reaktif. Misalnya lebih mudah teroksidasi oleh oksigen atmosfer menjadi asam format (asam format ditemukan dalam kadar ppm dalam formaldehida komersial). Formaldehida merupakan elektrofil baik, berpartisipasi dalam reaksi substitusi aromatik elektrofilik dengan senyawa aromatik, dan bisa mengalami reaksi adisi elektrofilik dan alkena dan aromatik. Formaldehida bisa mengalami reaksi Cannizzaro dengan adanya katalis dasar untuk menghasilkan asam format dan metanol.

Kondensasi dengan asetaldehida affords pentaeritritol, sebuah kimia yang diperlukan dalam sintesis PETN, ledak tinggi. Kondensasi dengan fenol memberikan resin fenol-formaldehida. Dengan fenol 4-tersubstitusi satu memperoleh calixarenes.

Ketika dikombinasikan dengan hidrogen sulfida, membentuk trithiane.
3CH2O + 3H2S → (CH2S)3 + 3H2O

Formaldehida adalah prekursor umum untuk senyawa yang lebih kompleks dan bahan. Dalam rangka perkiraan penurunan konsumsi, produk yang dihasilkan dari formaldehida termasuk urea formaldehida resin, resin melamin, resin fenol formaldehida, plastik polioksimetilen, 1,4-butanediol, dan metilen difenil diisosianat. Industri tekstil menggunakan resin berbasis formaldehida sebagai finishers untuk membuat kain lipatan-tahan berbasis bahan Formaldehyde. adalah kunci untuk pembuatan mobil, dan digunakan untuk membuat komponen untuk transmisi, sistem listrik, blok mesin, panel pintu, as dan sepatu rem. Nilai penjualan produk formalin dan derivatif adalah lebih dari $ 145 milyar di tahun 2003, sekitar 1,2% dari Produk Domestik Bruto (PDB) dari Amerika Serikat dan Kanada. Termasuk kerja tidak langsung, lebih dari 4 juta bekerja di industri formalin di sekitar 11.900 tanaman di AS dan Kanada.

Ketika diobati dengan fenol, urea, atau melamin, formaldehida menghasilkan, masing-masing, keras termoset resin fenol formaldehida, urea formaldehida resin, dan resin melamin. Polimer ini merupakan perekat permanen umum digunakan dalam kayu lapis dan karpet. Hal ini digunakan sebagai resin basah-kekuatan ditambahkan ke produk kertas saniter seperti (yang tercantum dalam meningkatkan konsentrasi disuntikkan ke dalam mesin kertas headstock dada) tisu wajah, meja serbet, dan handuk roll. Mereka juga berbusa untuk membuat isolasi, atau dilemparkan ke dalam produk cetakan. Produksi resin formaldehida menyumbang lebih dari setengah dari konsumsi formaldehida.
Formaldehida juga merupakan prekursor alkohol polifungsional seperti pentaeritritol, yang digunakan untuk membuat cat dan bahan peledak. Derivatif lainnya termasuk formaldehida metilen difenil diisosianat, komponen penting dalam cat poliuretan dan busa, dan hexamine, yang digunakan dalam resin fenol-formaldehida serta RDX peledak. Formaldehida telah ditemukan sebagai kontaminan dalam beberapa produk mandi, pada tingkat 54-610 ppm: itu diduga berasal dari pemecahan pengawet dalam produk, yang paling sering diazolidinyl urea.

Larutan formaldehida dapat berguna sebagai desinfektan karena membunuh sebagian besar bakteri dan jamur (termasuk spora mereka). Larutan formaldehida yang dioleskan pada obat untuk mengeringkan kulit, seperti dalam pengobatan kutil. Banyak aquarists menggunakan formalin sebagai pengobatan untuk parasit Ichthyophthirius multifiliis dan Cryptocaryon irritans.

Pada metoda yodometri ini digunakan Na2S2O3 sebagai penitar. Larutan ini mempunyai kestabilan yang mudah dipengaruhi oleh pH rendah, sinar matahari, dan terutama adanya bakteri yang memanfaatkan S.

Prinsip

Reaksikan dengan larutan yodium berlebih, lalu kelebihan iodium dititar dengan larutan tiosulfat.

III.        Alat dan bahan

1.      Larutan yodium 0,1N
2.     Larutan natrium tiosulfat 0,1N
3.      Larutan NaOH 4N
4.      Larutan HCl 4N
5.      Larutan kanji 0,5 %

IV.             Reaksi

NaOH + I2    ¾®   NaIO + NaI + H2O
NaIO + HCHO    ¾®    HCOOH + NaI
NaIO + NaI + 2 HCl   ¾®   NaCl + H2O + I2
I2 + NaS2O3    ¾®     2 NaI + Na2S2O6





V.           Cara kerja



  VI.        Data pengamatan

1.      Na2S2O3
2.      10 ml larutan encer
3.      R titrasi dan blangko

ü  Hasil Titrasi:
Volume Awal  :  0,00  ml
Volume Akhir  : 1,60  ml
Titrasi rata-rata  :  1,60  ml

ü  Titrasi Blangko
Volume Awal    0,00  ml
Volume Akhir   : 9,40  ml
Titrasi Blangko  :  9,40  ml


VII.     Diskusi

Dalam Industri Tekstil Formalin berfungsi sebagai resin dalam proses penyempurnaan tahan kusut. Pada langkah kerja yang dilakukan saat mencampur 10 ml contoh uji, 1,5 ml NaOh 4N dan 10 ml I2 maka larutan tersebut tidak berwarna. Setelah disimpan di ruang gelap ditambahkan HCL seharusnya warna coklat, akan tetapi pada percobaan ini, warnanya langsung menjadi kuning. Hal ini disebabkan karena konsentrasi Iodium sisa setelah bereaksi dengan formalin yang terdapat dalam larutan sudah dalam keadaan minimal, sehingga langsung di tetesi kanji, tanpa di titrasi. Sedangkan titrasi blanko yang tidak memakai contoh uji berfungsi untuk mengetahui volume I2 yang tidak bereaksi. Pada percobaan ini larutan formalin yang sudah encer harus segera ditutup karena mudah sekali menguap. Larutan disimpan di tempat gelap karena yodium mudah menyublim jika terkena cahaya sehingga reaksi tidak sempurna

VIII.  Kesimpulan

Dari hasil percobaan, data pengamatan dan perhitungan didapat kadar formalin sebesar 1,17 %.