Thursday, August 27, 2015

Pengujian Slip Jahitan #Evaluasi Tekstil Kain


I.            MAKSUD DAN TUJUAN
Untuk mengetahui beban yang dibutuhkan pada bukaan jahitan 6 mm
II.         TEORI DASAR
Pengujian slip jahitan dilakukan dengan cara contoh uji dilipat kemudian dijahit di dekat dan sejajar dengan lipatan, kemudian dipotong. Contoh uji ditarik ke arah tegak lurus jahitan, sehingga dapt ditentukan besarnya gaya yang menyebabkan terjadinya pergeseran benang selebar yang di tentukan (3 mm atau 6 mm). slip jahitan juga dapat diukur dengan beberapa cm slip benang yang diberi beban tertentu. Kedua cara ini bisa digunakan untuk mencari slip jahitan. Saat ini yang dipilih adalah untuk menentukan gaya yang diperlukan untuk pembukaan selebar 6 mm atau 3 mm. alat yang digunakan adalah alat kekuatan tarik sistem laju tarik tetap dan sistem mulur tetap.
III.      ALAT DAN BAHAN
1.      Peralatan
a.       Alat uji kekuatan tarik dengan sistem laju mulur tetap
b.      Jarak jepit                          : 7,5 cm, penjepit untuk uji cekau
c.       Perbandingan kecepatan penarikan dan grafik 1:5
d.      Kecepatan penarikan 100±10 mm/menit
e.       Mesin jahit listrik jeratan kunci 1 jarum, dengan kecepatan tidak lebih dari 3000 stich per menit
f.       Penggaris skala mm
g.      Jangka sorong
h.      Gunting
IV.      LANGKAH KERJA
-  Lipat contoh uji sesuai ketentuan
-  Pasang contoh uji tersisa 15 cm yang tidak terlipat dan tidak ada jahitan pada klem atas dan bawah
-  Jalankan mesin sehingga terbentuk grafik kekuaran dan mulur kain
-  Kemudian ujung pena dikembalikan pada titik awal terjadi grafik
-  Pasang contoh uji yang ada jahitan pada klem atas dan bawah
-  Jalankan mesin sehingga terbentuk grafik kekuatan dan mulur jahitan
-  Ukur grafik dengan cara
1.      Ukur jarak antara 2 kurva pada gaya 0,5 kg yang merupakan tegangan awal dari contoh uji yang dijahit
2.      Tambahkan 30 mm pada jarak pertama untuk slip 6 mm
3.      Tentukan jarak anatara kedua titik pasangan kurva yang di pisahkan oleh jarak pertama + 30 mm tepat sejajar sumbu pertambahan panjang.
4.      Baca besarnya gaya pada titik tersebut dalam kg pada sumbu kurva kekuatan sampai 2N terdekat
5.      Besarnya tahan slip adalah gaya tersebut dikurangi 5 N

6.      Apabila pemisahan antara dua kurva lebih dari 20,4 kg (200N), laporkan hasil oengujian sebagai lebih besar dari 20,4 kg (200N). dan apabila kainnya sobek dan pemisahan kurva tidak ada, laporkan kekuatan pada saat sobek.

Hasil Pengujian

- Alat:  Instron (alat uji kekuatan tarik sisitem mulur tetap)
-  Contoh Uji: 35x10 cm
-  Tanggal pengujian: 30 April 2015

Ket: Gambar Grafik tidak dicantumkan

1.      Grafik Lusi: Menunjukan tidak ada slip kain

2.      Grafik Pakan: Gaya pada bukaan 6mm ≤ 200 N
        Jarak= (5x6)+3 mm= 33 mm
Jarak 33 mm tidak terdapat pada grafik sehingga gaya yang diperlukan untuk bukaan 6mm adalah 200 N

DISKUSI UJI SLIP JAHITAN
Pada praktek uji kekuatan jahitan kami memotong contoh uji 35x10 cm lalu dijahit sesuai pola. Lalu pengujian dilakukan pada mesin instron yaitu sistem laju mulur tetap dengan jarak jepit 7,5 cm. beban yang digunakan adalah 50 kg. Untuk grafik kekuatan dan mulur yang pertama contoh uji tanpa ada jahitan (cara cekau) setelah grafik pertama terbentuk, contoh uji dipindah pada bagian yang ada jahitannya. Bagian ini tidah boleh ada tarikan sebelumnya,sehingga jarak antara kedua percobaan dalam satu kain ini perlu di perhatikan. Mulur pada bagian ini akan lebih besar, benang- benang akan tergelincir. Inilah yang disebut bukaan. Setelah terbentuk 2 grafik maka dapat dianalisis.

Pada grafik terdapat 100 skala kecil sehingga setiap satu kotak kecil adalah 50:100=0,5 kg. Hal yang pertama dilakukan pada saat menganalisis adalah mencari jarak kedua grafik pada titik 0,5 kg sebagai tegangan awal. lalu cari jarak antara kedua grafik untuk bukaan 6 mm. caranya (6x5)+3=33. 6 adalah bukaan yang diinginkan, 5 adalah perbandingan kecepatan grafik dan kecepatan penarikan dan 3 adalah tegangan awal yang sudah dibaca pada garis 0,5 kg tadi. Pada grafik tidak terdapat garis 33mm sehingga Gaya pada bukaan 6mm ≤ 200 N. Pada grafik Lusi tidak terdapat slip kain karena tidak ada tegangan awal.
KESIMPULAN UJI SLIP JAHITAN
Berdasarkan hasil pengujian, maka dapt disimpulkan:
1.      Grafik Lusi: Menunjukan tidak ada slip kain
2.      Grafik Pakan: Gaya pada bukaan 6mm ≤ 200 N
        Jarak= (5x6)+3 mm= 33 mm
Jarak 33 mm tidak terdapat pada grafik sehingga gaya yang diperlukan untuk bukaan 6mm adalah 200 N